Hikikomori: Fenomena Orang-Orang di Jepang Mengisolasi Diri Sendiri

Hikikomori: Fenomena Orang-Orang di Jepang Mengisolasi Diri Sendiri Sebanyak lebih dari satu juta anak muda di Jepang diperkirakan tet...

Hikikomori: Fenomena Orang-Orang di Jepang Mengisolasi Diri Sendiri

Sebanyak lebih dari satu juta anak muda di Jepang diperkirakan tetap berdiam diri di rumah mereka, kadang-kadang mereka sampai tidak pernah keluar sekali pun, sebuah fenomena yang dikenal sebagai "hikikomori". Mengapa demikian?

Di Jepang, hikikomori adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan anak-anak muda yang berdiam diri, itu adalah kata yang diketahui oleh semua orang. Psikiater Tamaki Saito menemukan istilah hikikomori di tahun 90-an dan mendefinisikannya sebagai "Sebuah negara yang mengalami masalah sosial pada orang yang berumur 20 tahun-an, yang mengurung diri dan tidak berpartisipasi dalam masyarakat selama enam bulan atau lebih, tetapi itu tampaknya tidak memiliki masalah psikologi lain sebagai sumber utamanya".

Istilah ini didefinisikan oleh Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan "sebagai seseorang yang tetap terisolasi di rumah selama setidaknya enam bulan berturut-turut tanpa pergi ke sekolah atau bekerja, dan jarang berinteraksi dengan masyarakat".

Baru-baru ini, para peneliti telah menyarankan enam kriteria khusus yang diperlukan untuk "mendiagnosis" hikikomori :
  1. Menghabiskan sebagian besar aktivitas nya dengan berdiam diri di rumah/kamar seseorang.
  2. Menghindari situasi sosial.
  3. Gejala-gejala yang mengganggu secara signifikan dengan rutinitas normal seseorang, fungsi pekerjaan (atau akademik), atau kegiatan lainnya yang berhubungan dengan sosialisasi.
  4. Menganggap penarikan diri sebagai ego-sintonik.
  5. Durasi nya minimal enam bulan.
  6. Tidak ada gangguan mental lain yang menyebabkan penarikan dan penghindaran sosial.
Kenapa dan Mengapa bisa terjadi?

Ini adalah kesaksian pribadi dari seseorang yang bernama Hide, seoarang Hikikomori dan masalahnya dimulai ketika dia berhenti sekolah.

"Saya mulai menyalahkan diri sendiri dan orang tua saya juga menyalahkan saya karena tidak sekolah. Tekanan ini mulai menumpuk" katanya. "Kemudian, secara bertahap, saya menjadi takut untuk keluar secara umum dan juga takut bertemu dengan orang-orang. Dan kemudian, saya tidak bisa keluar dari rumah saya."

Lambat laun, Hide melepaskan semua komunikasi dengan teman-temannya dan akhirnya dengan orang tua nya juga. Untuk menghindari melihatnya, dia tidur sepanjang hari dan duduk sepanjang malam, menonton TV.

"Saya memiliki semua jenis emosi negatif di dalam diri saya," katanya. "Keinginan untuk keluar, kemarahan terhadap masyarakat dan orang tua saya, kesedihan karena memiliki kondisi yang seperti ini, takut tentang apa yang akan terjadi di masa depan, dan kecemburuan terhadap orang-orang yang menjalani kehidupan normal."

Hide telah menjadi Hikikomori.



Sementara tingkat fenomena ini bervariasi pada setiap orang, dalam kasus yang paling ekstrim, beberapa orang tetap menutup diri mereka selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun. Seringkali hikikomori dimulai sebagai penolakan untuk sekolah, atau yang mereka sebut futōkō (不登校) dalam bahasa Jepang.

Pemicu bagi seorang anak untuk mengurung diri di kamarnya mungkin karena nilai mereka di sekolah kecil, atau mungkin juga karena patah hati misalnya, tetapi masalah itu sendiri dapat menjadi sumber trauma. Dan kekuatan sosial yang kuat dapat berkonspirasi untuk mempertahankan orang-orang itu berdiam di sana.

Salah satu kekuatan tersebut adalan sekentei, reputasi seseorang di masyarakat dan tekanan yang dia rasakan untuk mengesankan orang lain. Semakin lama hikikomori tetap terpisah dari masyarakat, semakin mereka sadar akan kegagalan sosial mereka. Mereka kehilangan harga diri dan juga kepercayaan diri apapun yang mereka miliki dan prospek meninggalkan rumah menjadi semakin menakutkan. Orang tua pun sering juga terlalu khawatir tentang kedudukan dan citra sosial mereka, dan sering menunggu berbulan-bulan sebelum mencari bantuan professional.


Mayoritas kasus hikikomori di Jepang adalah laki-laki, dan kasus perempuan lebih sedikit. Beberapa antropolog percaya bahwa ini karena anak perempuan sering dibesarkan untuk menjadi lebih aktif dalam bersosialisasi atau untuk mengekspresikan diri. Alasan lain mungkin karena orang tua dapat mendorong anak perempuan lebih besar agar tidak mengurung diri.

Fenomena Hikikomori ini masih diteliti dan dibandingkan dengan penarikan sosial di negara-negara lain untuk mengukur sebarap banyak masalah di Jepang dan secara global. Banyak yang telah berteori bahwa sejumlah besar hikikomori di Jepang terjadi adalah karena tekanan sosial yang sangat besar dan aturan yang dikenakan pada tiap-tiap individu itu sendiri.

Sumber : Jpninfo

COMMENTS

Nama

Anime,39,Artist,2,Arts,2,Attack on Titan,2,Boa Hancok,1,Comedy,1,Culinary,6,Culture,10,Dragon,1,Event,1,Fairy Tail,1,Fashion,2,Festival,2,Gamers!,1,Games,12,Hancock,1,Japan,32,Kaido,1,Luffy,1,Manga,10,Movie,4,Music,2,Nanatsu no Taizai,1,News,5,One Piece,3,Oregairu,1,OVA,3,Sailor Moon,1,Sanji,1,Sejarah,2,Shank,1,Terkuat,1,Tips,9,Tradisional,5,Travel,11,Trending,1,Weathering With You,1,Yahari Ore no Seishun Love Comedy wa Machigatteiru,1,Zombieland Saga,1,Zoro,1,
ltr
item
Coretan Otaku - Portal Japan Otaku: Hikikomori: Fenomena Orang-Orang di Jepang Mengisolasi Diri Sendiri
Hikikomori: Fenomena Orang-Orang di Jepang Mengisolasi Diri Sendiri
https://1.bp.blogspot.com/-uCLHvFipytg/XqVSjeKFbvI/AAAAAAAAA0M/pPmeh0FlR-8E8Z_AKBH9445KsVwZIc7awCLcBGAsYHQ/s640/5d9f1bafc109f.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-uCLHvFipytg/XqVSjeKFbvI/AAAAAAAAA0M/pPmeh0FlR-8E8Z_AKBH9445KsVwZIc7awCLcBGAsYHQ/s72-c/5d9f1bafc109f.jpg
Coretan Otaku - Portal Japan Otaku
https://www.coretanotaku.com/2020/07/hikikomori-fenomena-orang-orang-di-jepang-mengisolasi-diri-sendiri.html
https://www.coretanotaku.com/
https://www.coretanotaku.com/
https://www.coretanotaku.com/2020/07/hikikomori-fenomena-orang-orang-di-jepang-mengisolasi-diri-sendiri.html
true
9136926776599888331
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy